17 September 2008

Beberapa Tip Bila Hendak Mudik

Mudik. Entah Lebaran, Natal, atau Tahun Baru tidak hanya sekedar sebuah perjalanan jauh. Lebih dari itu, dengan mudik kita melepas rindu, meningkatkan tali silaturahmi dengan keluarga, kerabat dan sahabat. Agar perjalanan mudik aman dan nyaman, siapkan kondisi fisik dan kendaraan Anda sebaik mungkin sehingga perjalanan selalu lancar dan menyenangkan.

Tips dan kiat mudik ini ditujukan bagi kawan-kawan yang akan melakukan perjalanan menggunakan mobil pribadi. Selamat menyimak:

1. Kondisi Tubuh

Jaga kesehatan, kondisi tubuh harus prima, sebelum berangkat harus cukup istirahat/tidur baik si pengendara maupun penumpang. Apalagi si pengendara utama (driver) biasanya suami dan co-driver adalah istri. Mudik dan menyetir sendiri, harus benar-benar mempersiapkan diri, terutama secara fisik. Disarankan meminum obat antioksidan, misalnya: minum-minuman yang mengandung vitamin C dan E.

2. Kondisi Mobil dan Perlengkapan Mobil

Periksa kondisi mobil dan serviskan ke bengkel mobil langganan Anda (tune-up komplit, rem, ban, wiper, radiator, tali kipas/AC, aki, dll). Kemudian, bawa perlengkapan alat-alat mobil (tools kit), dongkrak, tali derek, ban serep, kotak P3K, segitiga pengaman, kunci roda palang, senter,dll.

3. Bawa Air Mentah

Bawa air mentah di dalam jerigen 5 liter atau bekas botol air minum mineral yang besar (1 literan), air ini berguna untuk mengisi radiator bila kurang atau cuci tangan bila selesai ganti ban kalau bocor atau kempes. Jangan lupa sekalian bawa sabunnya, biar bersih cuci tangannya. Air ini juga berguna bila bawa anak kecil/bayi tiba-tiba di tengah jalan "pipis" dan kita berada di tengah sawah/hutan di mana sulit mencari air.

4. Bekal Makanan

Bawa bekal makanan secukupnya yang praktis dan bisa dimakan sambil terus berkendara (arem-arem/lontong isi), jangan asal berhenti makan di restoran/rumah makan yang tempat berhenti/istirahat Bus Antar Kota (kecuali untuk "pipis") karena lagi "High Season" dikhawatirkan cara masak dan mencuci piringnya kurang bersih karena pengunjung "sangat"
padat dan banyak yang harus dilayani. Lebih terjamin bila makanan bawa sendiri. Tapi kalau bekal habis anda bisa masuk ke dalam kota dimana anda lewat untuk mencari restoran fast food fried chiken (nggak usah disebutin namanya entar iklan lagi!) yang pasti anak-anak suka dan lebih baik kebersihannya daripada yang pertama tadi.

5. Kebelet Pipis

Bagaimana kalau di tengah jalan "kebelet" pipis? Kalau anak-anak dan laki-laki sih gampang asal mau dan "tahan malu" berhenti saja di pinggir jalan! Kalau istri bagaimana dong? Caranya gampang, cari pompa bensin yang besar pasti ada toiletnya yang cukup bersih, bila kotor, cari lagi berjalan beberapa kilometer (bila kebeletnya masih bisa ditahan), atau cara lain cari Wartel, Kantor Polisi, Pusat Pertokoan,Losmen, Hotel, Masjid, dll. Bilang aja "mau numpang
pipis", masa nggak boleh?

6. Raja Setan Jalanan

Yang unik bila kita berkendara dengan mobil pribadi di Jalur Pantura adalah siap mengalah dengan Bus Antar Kota/Propinsi, mereka ini disebutnya "Raja Setan Jalanan Pantura". Jangan coba-coba adu balap dan adu kuat meskipun kita ada di jalur yang benar sekalipun. Bila dari arah berlawanan tiba-tiba ada Bus yang melancangi truk gandeng yang berjalan lamban, Anda harus siap mengurangi kecepatan dan secara mantap minggir ke kiri, bila perlu turun/keluar dari jalan aspal, kalau tidak hmm... saya tidak bisa ceritakan di sini apa yang terjadi. Lebih baik mengalah lah! Bukankah Anda dan keluarga ingin tiba di kampung halaman dengan selamat bukan?

7. Si Keong dan Si Kura-Kura

Lain bus lain lagi truk gandeng maupun truk engkel. Kalau truk-truk ini dikenalnya sebagai si Keong atau si Kura-Kura karena begitu lamban jalannya. Bagi yang belum pernah lewat Pantura pasti akan jengkel dengan ulah mereka ini, yah busnya yah truknya juga. Truk-truk ini sudah jalannya lambat ngambil posisinya di jalur kanan lagi, sehingga bikin kagok untuk menyalipnya. Nah, model kayak begini kita harus ekstra sabar dan hati-hati,cobalah menyalip dari sebelah kiri minta istri sebagai co-driver melihat ke depan apakah lajur depan sebelah kiri kosong dan aman untuk menyalip atau tidak? Yang perlu diperhatikan adalah apakah di kiri depan ada kotor,becak, sepeda, mobil mogok/parkir, lobang, jembatan sempit, dll. Bila aman tak ada halangan menyaliplah "dari jalur kiri" dengan tetap waspada, apalagi kalau yang disalip itu konvoi truk yang panjang.

8. Bawa Peta Jalur Mudik

Jangan lupa membawa peta jalur mudik, karena ini sangat penting dan berguna. Hendaknya pilihlah peta yang memuat jalur-jalur alternatif secara detail, ini penting sekali apabila terjadi kemacetan di suatu titik. Dan jangan lupa peta tersebut dilengkapi dengan nomor-nomor telepon penting,info tol sepanjang Pulau Jawa, dll.

9. Bawa HP & Chargernya

Jangan lupa bawa HP dan chargernya. Sebaiknya sebelum berangkat charge HP anda sampai penuh. Untuk daerah/area tertentu yang Anda lewati akan terjadi "blank spot" untuk kartu tertentu, lebih baik kalau istri punya HP dengan kartu yang berbeda dengan anda punya, jadi bila terjadi blankspot masih bisa pakai HP satunya lagi.

10. Obat-Obatan

Bawa obat-obatan yang biasa digunakan, jangan lupa itu! Terutama untuk anak-anak.

11. Kapan sebaiknya berangkat? Pagi atau malam?

Terserah anda mana yang paling baik masing-masing ada plus minusnya. Berangkat pagi jam 06.00: Bisa lihat pemandangan, restoran dan bengkel mobil pasti buka, bila mobil tua dan AC kurang bagus anak- anak kasihan akan tersiksa karena panas apalagi kalau macet, sepanjang jalan yang dilewati kita akan ketemu yang namanya "Pasar Tumpah" itu lho pasar tradisional di kota kecamatan/kabupaten pasti macet, banyak orang menyeberang, becak, sepeda, ojek, dll.

11. Jangan lupa berdoa !!!

Dengan berdoa, hati akan menjadi lebih tenang dan santai dalam perjalanan. Sebab mudik kan mau cari kebahagiaan bukan hanya sekedar liburan.

Silahkan mencoba beberapa tip di atas, dan jika dirasa perlu bisa menambahkan persiapan lain yang dirasa perlu dan berguna nanti di jalan. Selamat mudik dan berhati-hatilah di jalan. Semoga perjalanan mudik anda menyenangkan dan tidak mendapatkan suatu halangan apapun. Amin.

2 komentar:

ekspresi.hati mengatakan...

wah oke juga bang tipsnya, bisa buat bekal untuk mudik nih trimakasih

cumie mengatakan...

oke tipsnya nih. mudah-mudahan pulkam nanti gak da banjir di jalan. bisa bisa nyendat dijalan, mana puasa-puasa gini. ampun dah.